online

rank

pengunjung web site

Flag Counter

blogger unair

Pengumuman Unair

[LENGKAP]

Penerimaan Mahasiswa Baru Unair

[LENGKAP]

Pengumuman Sekolah

KONSELING BAGI ANAK BERBAKAT AKADEMIK

Oleh Admin 21-10-2015 02:26:27

 

 

 

KONSELING BAGI ANAK BERBAKAT AKADEMIK 


Oleh

Rochmat Wahab**

 

 

 

A.   Pendahuluan

Secara statistik jumlah anak berbakat akademik (ABA) sangatlah besar di Indonesia.Di antara mereka ada yang telah berhasil mewujudkan potensinya, sehingga dapat berprestasi optimal,  namun sebagian besar di antara mereka cenderung belum berprestasi optimal. Hal ini ditunjukkan dengan penampilan sejumlah anak SD, SMP, SMA, bahkan mahasiswa di antara sejumlah PT dengan prestasi secara menakjubkan yang tidak hanya pada tingkat nasional, melainkan juga tingkat internasional. Jika dihitung, maka jumlah anak yang berprestasi masih jauh dari angka yang seharusnya. Kekurangberhasilan itu, tidak hanya disebabkan oleh persoalan kompleks  yang dihadapi bangsa Indonesia, melainkan sistem pendidikan yang diterapkan belum banyak memberikan fasilitasi bagi perkembangan anak berbakat.

           Di sisi lain arus globalisasi sangat menghendaki kemampuan kompetitif dalam berbagai hal di antara setiap warga Indonesia. Untuk dapat mengantarkan bangsa Indonesia di masa depan yang lebih prospektif dan mampu bersaing secara terbuka,  maka sangatlah diperlukan sistem pendidikan yang mampu membangun keunggulan (excellence). Untuk membangun keunggulan tersebut, bangsa Indonesia   bertumpu pada individu-individu yang memiliki potensi dan prestasi cemerlang, salah satunya adalah ABA.

          Hingga kini berbagai upaya telah dilakukan dalam membangun keunggulan, di antaranya melakukan reformasi hukum di bidang pendidikan, manajemen pendidikan,  proses pembelajaran,  kurikulum, dan sistem evaluasi. Namun pada kenyataannya semua upaya reformasi di bidang pendidikan belum menampakkan hasil yang menggembirakan.  Salah satunya adalah kinerja Bimbingan dan Konseling (BK) belum mampu menampilkan prestasi yang membanggakan terutama dalam memberikan pelayanan bagi anak berbakat akademik. Anak berbakat akademik tidak hanya membutuhkan layanan BK tidak hanya untuk pengembangan potensinya, melainkan juga untuk mengatasi persoalan yang dimilikinya.

          Berdasarkan pengalaman negara-negara maju, termasuk Amerika Serikat, layanan bimbingan dan konseling (BK) merupakan suatu jantung proses pendidikan yang ternyata mampu menunjukkan kontribusinya dalam mengakselerasi kemajuan pendidikan, yang pada gilirannya mampu membangun keunggulan.

 

 

___________

*Disampaikan dan dibahas dalam Konvensi Nasional XIV dan Kongres Nasional Nasional X Asosiasi Bimbingan dan Konseling Indonesia di Semarang tanggal 13-16 2005.

**Dosen FIP Universitas Negeri Yogyakarta

 

 

B.   Karakteristik  Anak Berbakat Akedemik

 

Anak Berbakat Akademik (ABA) pada hakekatnya dapat dikenali melalui pemahaman tentang karakteristik kebutuhannya.  Kitano, Margie K. and Kirby, Darrell F, (1986), menegaskan karakteristik dan kebutuhannya. Adapun karakteristik ABA di antaranya:   (1) memiliki rentangan perhatian yang lama dikaitkan dengan bidang akademik tertentu, (2) memiliki pemahaman konsep, metode, dan terminologi pada tingkat lanjut untuk bidang tertentu, (3)  mampu menerapkan konsep-konsep dari bidang-bidang tertentu ke kegiatan-kegiatan dalam bidang lainnya, (4) adanya keinginan untuk mencurahkan sebagian besar waktu dan usahanya untuk mencapai standar yang tinggi dalam suatu bidang akademik tertentu, (5) adanya kemampuan kompetitif dalam bidang akademik tertentu dan motivasi untuk berbuat yang terbaik, (6) kemampuan belajar cepat dalam bidang studi tertentu, dan (7) memiliki keajegan dan dikendalikan oleh tujuan dalam bidang tertentu.

          Karakteristik-karakteristik ini berkonsekuensi pada kebutuhan-kebutuhannya. Untuk dapat lebih bermakna karakteristik ABA, maka kebutuhan-kebutuhan yang perlu dipenuhi, di antaranya: (1) mendapatkan kesempatan untuk memperoleh kompetensi fundamental, perbendaharaan teknis, dan pengetahuan lanjut dari suatu bidang yang dimilikinya, (2) berinteraksi dengan para pemimpin dalam bidangnya, (3) menerapkan pengetahuannya untuk penyelesaian masalah yang mutakhir, (4) mengkomunikasikan pengetahuannya, dan (5) mengembangkan kemampuannya dalam bidang akademik dan sosial lainnya.

          Jika dikaitkan dengan kepentingan konseling maka karakteristik anak berbakat akademik dapat dikelompokkan di antaranya menjadi: (1) kluster pertama,  aspek personal-sosial : anak berbakat cenderung memiliki sensistivitas yang tinggi, rasa keadilan, dan perfeksionisme, (2) kluster kedua, aspek akademik  : anak berbakat cenderung kemampuan memanipulasi sistem simbul yang abstrak, kecepatan retensi yang tinggi, kecepatan belajar dan menguasai lingkungan; dan (3) kluster ketiga, aspek karir: anak berbakat cenderung memiliki kemampuan melakukan beberapa hal dengan baik (multipotensialitas), minat yang bervariasi dan beragam, dan lokus kontrol internal yang tinggi (kemandirian).

 

 

C.   Pentingnya Konseling Bagi Anak Berbakat

 

Banyak karakteristik yang dimiliki anak berbakat. Namun beberapa karakteristik anak yang menyakut sensitivitas yang tinggi, idealis, dorongan yang luar biasa untuk unggul, dan rasa keadilan yang sangat tinggi sungguh berkonsekuensi terhadap sejumlah masalah. Silverman (Joice Van tassel-Baska, 2001) mengemukakan  sejumlah masalah, di antaranya:

Ø  Kebingungan tentang makna keberbakatan

Ø  Perasaan akan perbedaan,

Ø  Perasaan akan ketidaktepatan

Ø  Kritik terhadap diri sendiri

Ø  Tingkat konflik internal yang meningkat

Ø  Kurangnya pemahaman diri dari orang lain.

Ø  Harapan dari orang lain yang tidak relistik

Ø  Hostility orang lain  terhadap kemampuan anak berbakat.

Persoalan-persoalan inilah yang menyebabkan pentingnya program konseling di sekolah. Di samping itu bahwa berdasarkan potensi yang dimiliki anak berbakat, maka untuk perkembangan anak secara optimal sangatlah diperlukan fasilitasi dan bimbingan orang dewasa lainnya yang secara profesional dapat diwujudkan  melalui layanan konseling.

Perlunya konseling bagi anak berbakat akademik juga diperkuat oleh Silverman (1993) melalui pendapatnya bahwa konseling sangat diperlukan untuk membantu anak berbakat akademik dalam mengatasi sikap masyarakat, di samping membantu mereka untuk mencari jalan keluar terhadap sistem pendidikan yang yang tidak dirancang untuk mengoptimalkan kemajuannya. Dengan demikian konselor diharapkan mampu memberikan bantuan emosional bagi ABA dan orangtuanya, bahkan guru untuk melakukan modifikasi kurikuler sehingga sesuai dengan potensi dan kebutuhan ABA.

 

 

D.   Isu Konseling Bagi Anak Berbakat

 

Berdasarkan karakteristik ABA ada sejumlah isu pokok yang terkait dengan khidupan anak berbakat. Kristi Whitesell (1990), menegaskan bahwa ada  5 isu utama dalam layanan konseling bagi anak berbakat:

(1) Pemikir yang divergen: Anak berbakat cenderung jujur tentang kompleksitas isu, menekankan pada keingininan yang kuat untuk memahami, memperoleh bantuan membangun perasaan diri yang lebih kuat, memperoleh bantuan untuk belajar mendengar terhadap suatu keadaan yang terfokus, dan membutuhkan dorongan untuk membuat hubungan yang positif.

(2) Excitabilitas:  Anak berbakat membutuhkan  kemampuan self- regulation dan self control, memelihara tingkat dorongan berbuat yang nyaman, menemukan kepuasan terhadap upaya-upaya yang kreatif dan yang bernuansa intelektual.

(3) Sensitivitas: Anak berbakat akademik memiliki kebutuhan untuk tahu, berkenaan dengan: orang yang tidak bertanggung jawab akan sesuatu, mengapa seseorang itu memberikan sesuatu kepadanya,  saat ketika pemberiannya tidak dapat diterima, bagaimana menerima suatu hadiah dari orang lain, menentukan hambatan akan perasaan, dan bagaimana menentukan jarak dirinya dengan orang lain secara fisik atau mental.

(4) perseptiveness: Anak berbakat akademik belajar kapan/bagaimana mempercayai persepsinya sendiri, bagaimana menjadi dapat dipercaya, belajar menghadapi perbedaan pendapat, belajar menghargai perasaan orang lain, dan mencoba untuk menjadi pengamat orang lain atau bermain peran.

(5) Sensitivitas. Anak Berbakat Akademik secara positif menunjukkan komitmen secara intens kepada orang-orang lain dan ide-ideanya, simpatik, empatik, dan terlibat dalam penyebab-penyebab yang bersifat lokal atau global. Sebaliknya yang bersifat negatif, Anak Berbakat Akademik cenderung menunjukkan gangguan personal dan frustasi, terlalu banyak menghadapi tanggung jawab, dan merasa bertanggung jawab terhadap sesuatu, dan rasa dosa.

          Jika memperhatikan isu-isu tersebut, sungguh kompleks persoalan anak berbakat akademik, sehingga kebutuhan layanan konseling merupakan suatu yang mutlak. Oleh karena itu tidaklah sepenuhnya benar bahwa di sekolah-sekolah favorit, kebutuhan konseling menjadi tidak sepenting dibandngkan dengan kebutuhan konseling di sekolah biasa yang bukan favorit.

 

 

E. Komponen Konseling

 

1. Konseling sosial-pribadi

Konseling sosial-pribadi pada hakekatnya lebih menitikberatkan pada preservasi perbedaan afektif. Konseling sosial-pribadi bagi ABA adalah suatu upaya yang sangat strategis bagi pengembangan kehidupan ABA, karena dari semua aspek yang ada dalam kehidupan manusia, aspek sosial-pribadi   merupakan jantung dari kehidupan manusia.

Berdasarkan berbagai rujukan (Wahab:2003) menyatakan bahwa kecakapan sosial-pribadi dapat didefinisikan sebagai kecakapan yang berkenaan dengan pemerolehan kesadaran diri dan kolektif, harga diri (self-esteem), membuat keputusan, manajemen waktu, resolusi konflik, keterampilan berkomunikasi,  menghargai perbedaan dan bekerja sama, dan keterampilan kepemimpinan, sehingga dapat hidup mandiri dan bermanfaat bagi orang lain dan lingkungan. Untuk lebih jelasnya kata-kata kunci kecakapan sosial-pribadi dapat diikuti penjelasannya lebih lanjut.

          Pertama, memperoleh kesadaran diri dan kolektif. Memperoleh kesadaran diri dan kolektif dapat diartikan sebagai kecakapan individu dalam memahamai  diri sendiri sebagai makhluk pribadi dan sosial (self- and collective- awareness or consciousness). Untuk dapat memahami dirinya, maka individu harus tahu karakteristik dirinya, baik yang menyangkut kemampuan, minat, maupun aspirasi, di samping keberadaannya sebagai makhluk pribadi, sosial, dan beragama.

          Kedua, memperbaiki harga diri (self-esteem, self-concept, self-worth, self-acceptance, dan sebagainya) paling tidak istilah ini ada sekitar 15 istilah yang berbeda (Strein, 1995).  Pada dasarnya rasa harga diri terkait dengan berbagai elemen, elemen kognitif dapat dikarakteristikkan dengan rasa memiliki kekuatan dan  rasa percaya diri,  elemen afektif dapat diindikasikan dengan rasa harga diri yang tinggi dan rendah, dan elemen evaluatif dapat diindikasikan dengan apa yang seharusnya seorang lulusan dapat lakukan (ideal standard).

          Ketiga, membuat pilihan sehat dan keputusan efektif. Kecakapan ini merupakan kecakapan pribadi yang sekaligus kecakapan sosial, sehingga tidak dapat hanya mengandalkan kemampuan mengendalikan dirinya sendiri, melainkan juga diperlukan kemampuan mengendalikan orang lain, karena keputusan pilihan dan keputusan yang dibuat seringkali melibatkan orang lain. Adapun kecakapan membuat pilihan yang sehat dan keputusan efektif dapat diidentifikasi melalui kemampuan membuat keputusan, mengidentifikasi sumber informasi, menentukan tujuan, dan mengambil tindakan yang perlu untuk mencapai tujuan.

          Keempat, manajemen waktu. Kecakapan mengelola waktu sangat memerlukan adanya komitmen diri yang kuat dengan dilandasi tanggung jawab, yang tidak hanya terkait dengan dirinya sendiri, orang lain, bahkan dengan Tuhan. Dalam kata hikmat disebut bahwa waktu adalah laksana pedang, jika tidak bisa menggunakannya dengan benar, maka waktu itu akan membunuh diri sendiri. Oleh karena itu dengan dilandasi tanggung jawab, maka melakukan manajemen waktu yang efektif dan efisien merupakan kecakapan yang penting bagi eksistensi setiap individu. Kecakapan mangelola waktu dilihat melalui kemampuan menentukan prioritas, mengelola beberapa tugas dalam waktu yang bersamaan, mengalokasikan waktu yang seefisien mungkin untuk memenuhi batas waktu, dan bersemangat dalam memulai pengerjaan tugas.

        Kelima, kemampuan resolusi konflik. Kemampun resolusi konflik merupakan kemampuan pribadi dan sekaligus kemampuan sosial, karena konflik yang terjadi tidak hanya terjadi pada level pribadi, melainkan juga pada level sosial. Adapun kemampuan resolusi konflik dapat ketahui melalui kemampuan mengidentifikasi sumber konflik, kecakapan resolusi konflik emosi, kecakapan resolusi konflik nilai, dan kecakapan resolusi konflik

        Keenam, keterampilan berkomunikasi. Kecakapan ini merupakan kecakapan instrumen yang diperlukan dalam membangun relasi sosial, sehingga individu dapat menangkap ide dan mengkomunikasikannya kepada orang lain (sebagai pasangannya). Kecakapan ini dapat diindikasikan dengan kemampuan membuat percakapan, kecakapan berkomunikasi secara lisan dan tertulis, dan kecakapan berkomunikasi non-verbal kebutuhan.

           Ketujuh, respek terhadap perbedaan individual dan  bekerja sama. Kecakapan ini sangat terkait dengan kepentingan setiap individu yang menghadapi kondisi masyarakat yang plural dan hiterogin.   Kecakapan ini dapat ditunjukkan dengan kemampuan menghargai orang lain, bersikap positif terhadap orang lain, dan kesediaan dan kemampuan membantu dan bekerja sama.

           Kedelapan, keterampilan kepemimpinan. Keterampilan kepemimpinan merupakan keterampilan yang sangat diperlukan oleh setiap individu, terlebih-lebih ketika dia dalam kehidupan berkelompok atau berorganisasi. Dengan demikian kehadiran dia lebih fungsional dan kontributif. Adapun keterampilan kepemimpinan dapat diindikasikan dengan kemampuan   mengkoordinasikan kerja teman sebayanya dan bawahannya, mendorong hubungan kelompok yang positif, mengarahkan dan membimbing orang lain,  mendelegasikan tugas-tugas kerja, dan memotivasi orang lain.

           Kesemua kecakapan tersebut antara satu dan lainnya saling terkait, sehingga bermakna bagi kehidupan ABA baik sebagai pribadi maupun sebagai makhluk sosial.

           Konseling sosial-pribadi dapat dilakukan secara individual atau kolektif (individual or group counseling), di dalam ruang konsling, kelas, atau di luar kelas, bahkan di tempat terbuka lainnya. Yang penting setting yang dipilih didasarkan pada pencapaian efektivitas layanan konseling, demikian juga dapat diterima oleh ABA dengan baik dan  nyaman.

 

2. Konseling Akademik

Walaupun ABA memiliki keunggulan di bidang akademik, namun untuk pengembangan dirinya secara optimal, mereka masih memerlukan fasilitasi dan bantuan secara terarah. Berkenaan dengan itulah maka konseling akademik lebih menitikberatkan pada perencanaan program akademik yang sesuai dengan kebutuhan kognitif siswa. Namun tidak berarti bahwa bentuk layanan konseling akademik lainnya kurang berarti. Sebagaimana yang ditegaskan oleh Kristi Whitesell (1998),  bahwa konseling akademik bagi ABA lebih mengutamakan pada perencanaan akademik, perencanaan pendidikan berdiferensiasi, alternatif pendidikan,  dan perencanaan karir. Secara lebih rinci jenis layanan konseling akademik bagi ABA sebagai berikut:

Pertama, Perencanaan akademik. Perencanaan akademik terdiri atas kegiatan yang difokuskan pada penentuan  jurusan atau kegiatan ekstra kurikuler yang relevan, mentorship, pemagangan, keterampilan mengikuti tes, keterampilan membuat keputusan, dan keterampilan belajar.

 

Kedua, perencanaan pendidikan berdiferensiasi. Dalam rangka membuat rencana pendidikan berdiferensiasi, upaya yang perlu dilakukan adalah menentukan tujuan yang bersifat tahunan, menentukan benchmark kemajuan, menunjukkan data asesmen yang relevan, menentukan prosedur dan proses belajar, dan membuatkan rekomendasi dari konferensi staf.

 

Ketiga, alternatif pendidikan. Untuk dapat mengembangkan potensi akademik dan aspek lainnya yang terkait, maka perlu ditentukan dan dikembangkan sistem pendidikan yang relevan, yaitu bisa berbentuk program akselerasi atau pengayaan. Demikian pula perlu mengantisipasi dampak-dampaknya, sehingga pilihannya dapat memberikan kontribusi dalam pengembangan ABA secara optimal.

 

Keempat, perencaan karir. Perencanaan karir yang penting dilakukan adalah berkenaan dengan memilih bidang minta, memilih sekolah atau perguruan tinggi yang sangat cocok dengan individu dan minatnya, memilih jurusan, dan memberikan mentorship.

 

Konseling akademik bagi ABA dapat dilakukan melalui konseling kelompok atau individual, tergantung mana yang dipandang lebih efektif bagi ABA, sehingga sangat diperlukan kemampuan konselor untuk mengidentifikasi kebutuhan dan jenis konseling yang diperlukan.

 

3. Konseling Karir

Barbara Kerr (1990) menegaskan bahwa ABA yang memiliki potensi akademik tinggi ternyata tidak selalu lancar dalam perjalanan hidupnya setelah sekolah menuju kerja, karena dipengaruhi oleh sejumlah problem sosio-emosional dan kebutuhan ABA yang berbeda sebagai akibat dari satu atau berbagai kemampuan yang unik.  Berikut ini akan dikemukan dua persoalan penting yang dapat berkontribusi terhadap kemampuan perencanaan karir ABA, demikian pula upaya yang dapat dilakukan baik sebagai langkah pencegahan maupun penanganan.

 

Pertama, multipotensialitas.  Multipotensialitas adalah kemampuan menyeleksi dan mengembangkan sejumlah pilihan karir sebagai akibat dari berbagai minat, bakat, dan kemampuan  yang dimiliki.

          Luasnya rentangan kesempatan yang tersedia cenderung meningkatkan kompleksitas pembuatan keputusan dan penentuan tujuan, bahkan dapat juga menunda pemilihan karir. Persoalan ini akan dihadapai secara berbeda oleh ABA pada jenjang pendidikan yang berbeda.

          Pada SMP, karena keunggulan ABA dalam beberapa atau semua bidang, kesulitas membuat keputusan terus berlangsung. ABA mungkin juga dapat berpartisipasi dalam berbagai kegiatan sosial dan rekreasional tanpa menunjukkan minat yang jelas, bahkan mereka memiliki jadwal yang numpuk, sehingga mereka hanya memiliki waktu tersisa yang sangat sedikit untuk memikirkan dalam membuat keputusan yang mantap.

          Pada SMA, problem-problem membuat keputusan antara persoalan akademik dan karir merupakan akibat dari jadwal kegiatan kelas dan partisipasi yang sangat dalam kegiatan sekolah. Beberapa ABA menerima kepemimpinan dari berbagai kelompok yang menjadi tempat kegiatnnya di sekolah, kegiatan agama, bahkan organisasi masyarakat. Dengan demikian nampak tanda-tanda kecemasan dan keletihan, yang akhirnya dapat berakibat pada penundaan untuk memikirkan perencanaan dan pembuatan keputusan tentang kelanjutan studi dan pemilihan minat karir. Hal ini berakibat juga pada sejumlah ABA tidak berhasil menunjukkan prestasi akademik akademiknya yang baik pada beberapa mata pelajaran.

          Strategi intervensi yang mungkin relevan bagi ABA, di antaranya sebagai berikut sesuai dengan jenjang pendidikannya:

a. Sekolah Menengah Pertama:

§  Mendiskusikan makna dan nilai kerja.

§  Mendiskusikan nilai-nilai keluarga dan masyarakat yang terkait kerja.

§  Memberikan kesempatan kerja volunteer yang sesuai denga minatnya.

§  Memberikan pengalaman untuk menghabiskan sedikit waktu dengan orang dewasa yang bekerja di tempat yang paling diminati.

§  Mengurangi keterlibatan dalam berbagai kegiatan sosial dan rekreasi dengan memprioritaskan pada beberapa kegiatan ekstrakurikuler.

b. Sekolah Menengah Atas:

§  Mencari tes vokasional yang sesuai dari konselor atau psikolog yang profesional.

§  Mendorong un tuk mengadakan kunjungan ke perguruan tinggi atau jurusan-jurusan yang diminati.

§  Memberikan kesempatan untuk bekerja secara volunteer secara lebih meluas.

§  Mengeksplorasi kemungkinan magang dengan para profesional.

§  Memberikan bimbingan yang berbasis nilai yang menekankan pemilihan sebuah karir yang memiliki sarat nilai.

§  Mendorong untuk tidak konformis atau tidak memilih karir secara stereotyped.

§  Mengkspose kepada siswa model-model karir yang unik.

 

 Kedua, early emergence adalah anak yang memiliki minat karir yang sangat tinggi. Memili ide atau komitmen sejak awal terhadap suatu bidang karir merupakan suatu karakteristik umum bagi ABA, karena itu early emergence seharusnya tidak dipandang sebagai masalah perkembangan, melainkan sebagai suatu kesempatan yang harus ditindaklanjuti untuk pengembangannya, bukan ditolak atau dirusak. Memberikan perlakuan terhadap early emergence berarti memberikan perhatian yang kuat terhadap keberbakatan, dengan memberikan latihan keterampilan yang perlu untuk meningkatkan kualitas kinerja dari bidang yang diminati. Seperti juga multipotensialitas, tanda-tnda early emergenceadalah sebagai berikut:

          Pada SMP: ABA melanjutkan minatnya yang sangat tinggi dan mungkin mengkspresikan dorongan yang kuat untuk latihan lanjut dalam bidang keberbakatn dan minatnya. Penegmbangan minat sosial tingkat dewasa tertunda karena suatu komitmen terhadap kerja yang merupakan bidang keberbakatannya atau karena tertolak oleh orang lain.